PuSPIK UII Ingatkan Antisipasi Musim Hujan di Merapi

PuSPIK UII ini diharapkan dapat menjadi wadah bagi semua kalangan yang benar – benar konsen menangani kebencanaan baik dari Prodi Psikologi, Ekonomi, Hukum, dan lain sebagainya. ”Sehingga ke depan, pusat studi ini menjadi pusat studi inklusif dan mampu memberikan edukasi pada masyarakat khususnya terkait dengan kebencanaan” kulasnya mengakhiri.
Senada dengan Dekan, Ketua Jurusan Teknik Lingkungan FTSP UII Lukman Hakim, ST. MSi. berharap, Pusat studi yang dirintis tahun 2009 ini dapat memaksimalkan perannya di masyarakat dalam meminimalisir dampak kebencanaan yang terjadi. ”PuSPIK seyogyanya mampu merangkul semua elemen masyarakat sehingga dapat terlibat dalam upaya mengantisipasi kebencanaan dan meminimalisir dampaknya” ungkapnya.

Penanaman Ribuan Pohon Pascaerupsi Gagal
Banyak orang dari semua kalangan hingga kalangan artis berbondong – bondong melakukan aksi tanam ribuan pohon di lereng Merapi pasca erupsi. Hal demikian memang merupakan salah satu tanggap bencana erupsi yakni reboisasi. Hanya saja, upaya ini tidak dirangkai dengan perawatan tanaman sehingga tidak tumbuh sesuai dengan harapan. Sungguh, upaya tanggap bencana ini memprihatinkan. Ungkap Direktur Pusat Studi Perubahan Iklim dan Kebencanaan (PuSPIK) sekaligus Direktur Penelitian dan Pengabdian kepada Masyarakat (DPPM) UII, Dr. Ing. Ir. Widodo Brontowijoyo, MSc.
Dengan kondisi demikian, pihaknya mengusulkan agar model reboisasi atau penghijauan untuk memulihkan ekosistem Merapi dikoordinasikan dengan lebih baik. Widodo juga mengusulkan agar peran seluruh mahasiswa baru UII angkatan 2011 (4567 mahasiswa) dapat dioptimalkan guna membantu reboisasi sekaligus melakukan perawatan atas tanaman itu. Bisa juga melalui program KKN peduli Merapi yang konsen menangani area lereng Merapi. ”Minimal satu pohon (ditangani) dua mahasiswa” idenya.
Selain itu, Erupsi Merapi 2010 (erupsi terbesar sepanjang 100 tahun) memang menyebabkan rusaknya kawasan resapan lereng Merapi, ekosistem sungai dan banyak sumber mata air yang tertimbun material Merapi. Untuk itu, perlu digalakkan kembali ’Tangkap, Resapkan, Alirkan, Pelihara (TRAP)’ yang sekarang dikembangkan dan disosialisasikan oleh para ahli dan Kementrian Pekerjaan Umum pada pada curah hujan. ”TRAP memang sudah sangat familiar, perlu ditingkatkan dengan tetap berprinsip pada pro masyarakat dan pertumbuhan ekonomi kerakyatan, ”tambahnya.

Manajemen Bencana
Dalam memanage bencana, perlu dicermati antara resiko (risk), kondisi riil lapangan (hazard), dan aspek kerentanan (vulnerability). Hazard ini lebih fokus pada ancaman dan kondisi keadaan wilayah tertentu terkait dengan iklim, cuaca, curah hujan, global warming dan lain semisal. Sementara aspek kerentanan ini dimisalkan pertumbuhan penduduk, lemahnya institusi pemerintah maupun pendidikan, kemiskinan atau tingkat ekonomi kerakyatan. Kulas Kepala Pusat PST (Penelitian Sain dan Teknologi) DPPM UII Setya Winarno, ST., MT., Ph.D.
Dari hasil pengamatannya, masyarakat lereng Merapi kini telah beralih profesi sambilan yakni membuat batako. ”Setiap hari, mereka dapat menghasilkan banyak batako, hanya terbentur dengan permasalahan distribusi”lanjutnya.
Oleh karenanya, DPPM bersama dengan PuSPIK Teknik Lingkungan FTSP UII melakukan pembimbingan mengenai pembuatan batako ini meskipun tetap mempertahankan profesi utama masyarakat lereng Merapi sebagai petani. ”Pemerintah pun dalam hal ini, hanya sebagai penyedia alat tanpa adanya pembimbingan sehingga kami (DPPM UII) berinisiatif melakukan pembinaan pada masyarakat lereng Merapi”ujarnya.
Dosen Arsitektur FTSP UII, (Ust.) Ir. Munichy Bachron Edrees, M.Arch mengulas Merapi dari perspektif Islam. Disampaikan beberapa ayat Qur`an terkait dengan bencana erupsi yang terjadi seperti Al Imran (ayat) 191, An Naba` 6 – 7, Fushilat 10, Al A`raf 96, At Taubah 51, Luqman 10, Ibrahim 7. “Ingatlah, bahwa kerusakan dan bencana di muka bumi ini akibat ulang tangan manusianya baik secara langsung maupun tidak langsung”tegasnya mengutip QS Ar Ruum 41. ”Sebenarnya Merapi itu sumber keberkahan untuk kita semua, kecuali kalau kita tidak bersyukur, maka bisa menjadi sumber bencana”, demikian nasehat dari ustad Munichy.